MODAL SOSIAL ORANG BAJO DI BAJOE KABUPATEN BONE SULAWESI SELATAN

Syamsul Bahri

Abstract


Suku Bajo telah lama mendiami wilayah pesisir Bajoe di Kabupaten Bone. Berdasarkan tradisi lisan, orang Bajo yang menempati Teluk Bone dianggap memiliki keterkaitan asal usul dengan orang Johor, Malaysia. Orang
Bajo yang dikenal dengan sebutan manusia perahu. Meskipun hidup di laut dan beradaptasi secara langsung dengan alam, mereka tidak serta merta berkembang menjadi masyarakat yang liar dan tanpa aturan. Mereka
memiliki tatanan nilai tersendiri yang menjadi acuan bagi mereka dalam pergaulan sehari-hari. Nilai-nilai tersebut dapat dianggap sebagai modal sosial yang dimiliki oleh orang Bajo. Penelitian ini bersifat kualitatif deskriptif dengan menggunakan metode pengamatan (observasi), wawancara mendalam (depth interview), dan dokumentasi tertulis. Hasil penelitian menunjukkan bahwa beberapa modal sosial orang Bajo yang ada di Kabupaten Bone, antara lain: sikap ramah (makacowe), sikap saling percaya (matappa), saling membantu
dan solidaritas yang tinggi (situloh-tuloh), keterlibatan dalam kelompok dan jaringan (sama), kohesi sosial dan inklusif, penggunaan teknologi informasi dan komunikasi yang lancar, tindakan kolektif dan kerjasama, serta pemberdayaan dan aksi politik.


Keywords


Suku Bajo; modal sosial; Bajoe

Full Text:

PDF


DOI: https://doi.org/10.36869/wjsb.v8i1.112

Refbacks

  • There are currently no refbacks.